DEV Community 👩‍💻👨‍💻

Cover image for Mengakses Sistem File Linux
Arya1199
Arya1199

Posted on • Updated on

Mengakses Sistem File Linux

Chapter 1: Mengidentifikasi Sistem File dan Perangkat

File di Linux dapat diakses melalui hierarki sistem file. Hirarki sistem file ini dirakit dari sistem file yang disediakan oleh perangkat penyimpanan yang tersedia untuk sistem. Setiap sistem file adalah perangkat penyimpanan yang telah diformat untuk menyimpan file.

Dalam arti tertentu, hierarki sistem file Linux menyajikan kumpulan sistem file pada perangkat penyimpanan terpisah seolah-olah itu adalah satu set file pada satu perangkat penyimpanan raksasa yang dapat Anda navigasikan.

Untuk membuat konten sistem file tersedia dalam hierarki sistem file, itu harus dipasang pada direktori kosong. Direktori ini disebut titik mount (Mount Point).

1. Disk Partitions

Perangkat penyimpanan biasanya dibagi menjadi potongan-potongan kecil yang disebut partisi. Partisi adalah perangkat blok dalam hak mereka sendiri. Pada penyimpanan yang terpasang SATA, partisi pertama pada disk pertama adalah /dev/sda1. Partisi ketiga pada disk kedua adalah /dev/sdb3, dan seterusnya.

Perangkat penyimpanan paravirtualized memiliki sistem penamaan yang serupa. Perangkat SSD yang terpasang NVMe menamai partisinya secara berbeda. Dalam hal ini, partisi pertama pada disk pertama adalah /dev/nvme0p1. Partisi ketiga pada disk kedua adalah /dev/nvme1p3, dan seterusnya. Kartu SD atau MMC memiliki sistem penamaan yang serupa.

Sebuah daftar panjang dari /dev/sda1 file perangkat aktif host mengungkapkan jenis file khusus sebagai b, yang merupakan singkatan dari perangkat blok:

Image description

2. Logical Volumes

Ada cara lain untuk mengatur disk dan partisi,caranya adalah adalah dengan logical volume management (Manajemen Volume Logis) atau LVM. Dengan LVM, satu atau lebih perangkat blok dapat digabungkan ke dalam kumpulan penyimpanan yang disebut grup volume. Ruang disk dalam grup volume kemudian dibagi menjadi satu atau lebih volume logis, yang setara fungsional dengan partisi yang berada di disk fisik.

Sistem LVM memberikan nama ke grup volume dan volume logis saat dibuat. LVM membuat direktori di /dev yang cocok dengan nama grup dan kemudian membuat tautan simbolis di dalam direktori baru itu dengan nama yang sama dengan volume logis. File volume logis itu kemudian tersedia untuk dipasang. Misalnya, jika grup volume disebut myvg dan volume logis di dalamnya disebut mylv, maka nama path lengkap ke file perangkat volume logis adalah /dev/myvg/mylv.

3. Memeriksa Sistem File

Untuk mendapatkan gambaran umum tentang perangkat sistem file lokal dan jarak jauh dan jumlah ruang kosong yang tersedia, jalankan perintah df. Ketika perintah df dijalankan tanpa argumen, ia melaporkan total ruang disk, ruang disk yang digunakan, ruang disk kosong, dan persentase total ruang disk yang digunakan pada semua sistem file reguler yang dipasang. Ini melaporkan sistem file lokal dan jarak jauh.

Image description

Partisi pada host sistem menunjukkan dua sistem file fisik, yang dipasang pada /dan /boot. Ini umum untuk mesin virtual. Itu tmpfs dan devtmpfs perangkat adalah sistem file dalam memori sistem. Semua file ditulis ke tmpfs atau devtmpfs menghilang setelah sistem reboot.

Untuk meningkatkan keterbacaan ukuran output, ada dua opsi berbeda yang dapat dibaca manusia: -h atau -H. Perbedaan antara kedua opsi ini adalah -hlaporan dalam KiB (2 10 ), MiB (2^20 ), atau GiB (2^30 ), sedangkan -H laporan opsi dalam satuan SI: KB (10^3 ), MB (10^6 ), atau GB (10^9 ). Produsen hard drive biasanya menggunakan unit SI saat mengiklankan produk mereka.

Tampilan laporan tentang sistem file di host sistem:
Image description

Untuk informasi lebih rinci tentang ruang yang digunakan oleh direktori tertentu, gunakan perintah du.

Tampilan laporan penggunaan disk untuk /usr/share direktori aktif host:
Image description

Tampilan laporan penggunaan disk dalam format yang dapat dibaca manusia untuk /usr/share direktori aktif host:
Image description

Chapter 2: Memasang dan Melepas Sistem File

1. Memasang Sistem File Secara Manual

Ada dua cara umum untuk menentukan sistem file pada partisi disk ke perintah mount:

  1. Dengan nama file perangkat di /dev berisi sistem file.
  2. Dengan UUID yang ditulis ke sistem file,pengidentifikasi unik universal.

2. Mengidentifikasi Perangkat Blok

Gunakan perintah lsblk untuk membuat daftar rincian perangkat blok tertentu atau semua perangkat yang tersedia.
Image description

3. Pemasangan dengan Blok Nama Perangkat

Contoh dibawah ini cara untuk memasang sistem file di: /dev/vdb1 partisi pada direktori /mnt/data.
Image description

Untuk memasang sistem file, direktori tujuan harus sudah ada. /mnt direktori ada secara default dan dimaksudkan untuk digunakan sebagai titik pemasangan sementara.

4. Pemasangan dengan UUID sistem file

UUID ini adalah bagian dari sistem file dan tetap sama selama sistem file tidak dibuat ulang.

Perintah lsblk -fp mencantumkan jalur lengkap perangkat, Jika sistem file tidak dipasang, titik pemasangan akan kosong.
Image description

Pasang sistem file dengan UUID sistem file.
Image description

5. Pemasangan Otomatis Perangkat Penyimpanan yang Dapat Dilepas

Perangkat penyimpanan yang dapat dilepas dipasang di /run/media/USERNAME/LABEL dimana USERNAME adalah nama pengguna yang masuk ke lingkungan grafis dan LABEL adalah pengidentifikasi, sering kali nama yang diberikan ke sistem file saat dibuat jika tersedia.

6. Melepas Sistem File

Prosedur shutdown dan reboot meng-unmount semua sistem file secara otomatis. Untuk meng-unmount sistem file, perintah umount mengharapkan mount point sebagai argumen.
Image description

Perintah lsof mencantumkan semua file yang terbuka dan proses mengaksesnya di direktori yang disediakan.
Image description

Setelah proses diidentifikasi, tindakan dapat diambil, seperti menunggu proses selesai atau mengirim SIGTERM atau SIGKILL sinyal ke proses.
Image description

Chapter 3: Menemukan File di Sistem

1. Mencari File

Seorang administrator sistem membutuhkan alat untuk mencari file yang cocok dengan kriteria tertentu pada sistem file. Bagian ini membahas dua perintah yang dapat mencari file dalam hierarki sistem file.

  1. Perintah locate mencari indeks yang telah dibuat sebelumnya untuk nama file atau jalur file dan mengembalikan hasilnya secara instan.
  2. Perintah find mencari file secara real time dengan merangkak melalui hierarki sistem file.

2. Menemukan File berdasarkan Nama

Perintah locate menemukan file berdasarkan nama atau jalur ke file, karena mencari informasi ini dari mlocatebasis data.

Basis data lokasi diperbarui secara otomatis setiap hari. Namun, setiap saat root pengguna dapat mengeluarkan perintah update db untuk memaksa pembaruan segera. Perintah locate membatasi hasil untuk pengguna yang tidak memiliki hak istimewa.
Image description

Cari file dengan passwd dalam nama atau jalur direktori yang dapat dibaca oleh user pada host.
Image description

Hasil dikembalikan meskipun nama file atau jalur hanya sebagian cocok dengan kueri penelusuran.
Image description

Opsi -i untuk melakukan pencarian case-insensitive.
Image description

Opsi -n untuk membatasi jumlah hasil pencarian yang dikembalikan dengan perintah locate.
Image description

3. Mencari File secara Real Time

Perintah find menempatkan file dengan melakukan pencarian real-time dalam hierarki sistem file. Perintah find melihat file dalam sistem file menggunakan akun pengguna yang menjalankan pencarian. Argumen pertama untuk perintah find adalah direktori untuk mencari. Jika argumen direktori dihilangkan, find memulai pencarian di direktori saat ini dan mencari kecocokan di subdirektori mana pun.

Untuk mencari file berdasarkan nama file, gunakan -name FILENAME. Dengan opsi ini, find mengembalikan jalur ke file yang cocok FILENAME tepat.
Image description

Wildcard tersedia untuk mencari nama file dan mengembalikan semua hasil yang sebagian cocok. Dalam contoh berikut, cari file yang dimulai dengan /direktori yang berakhiran .txt:
Image description

Untuk mencari file di /etc/direktori yang berisi kata, pass, di mana saja atas nama mereka di host.
Image description

Untuk melakukan pencarian peka huruf besar/kecil untuk nama file tertentu, gunakan: -iname pilihan, diikuti dengan nama file yang akan dicari. Untuk mencari file dengan teks case-insensitive, messages, atas nama mereka di /direktori aktif host.
Image description

4. Mencari File Berdasarkan Kepemilikan atau Izin

Cari file yang dimiliki oleh user dalam /home/user direktori aktif host.
Image description

Cari file yang dimiliki oleh pengguna grup di /home/user direktori aktif host.
Image description

Cari file yang dimiliki oleh ID pengguna 1000 dalam /home/user direktori aktif host.
Image description

Cari file yang dimiliki oleh ID grup 1000 dalam /home/user direktori aktif host.
Image description

Mencantumkan file yang keduanya dimiliki oleh pengguna root dan berafiliasi dengan grup mail.
Image description

Izin numerik didahului oleh /matches dengan file yang memiliki setidaknya satu bit pengguna, grup, atau lainnya untuk set izin tersebut. File dengan izin r--r--r--tidak cocok /222, tapi satu dengan rw-r--r--melakukan.

Untuk menggunakan contoh yang lebih kompleks, perintah berikut cocok dengan file apa pun yang izinnya telah dibaca, ditulis, dan dieksekusi oleh pengguna, anggota grup memiliki izin baca dan tulis, dan yang lainnya memiliki akses hanya baca:
Image description

4. Mencari File Berdasarkan Waktu Modifikasi

-mmin pilihan, diikuti dengan waktu dalam menit, mencari semua file yang isinya diubah di nmenit yang lalu di masa lalu.
Image description

(+) pengubah di depan jumlah menit mencari semua file yang telah dimodifikasi lebih dari n menit yang lalu.

Image description

(-) pengubah mengubah pencarian untuk mencari semua file di /direktori yang telah diubah kurang dari n menit yang lalu. Dalam contoh ini, file yang diubah kurang dari 150 menit yang lalu dicantumkan.
Image description

5. Mencari File Berdasarkan Jenis File

-typeopsi dalam perintah find membatasi ruang lingkup pencarian ke jenis file tertentu. Gunakan daftar berikut untuk meneruskan tanda yang diperlukan untuk membatasi cakupan pencarian:

f, untuk file biasa
d, untuk direktori
l, untuk tautan lunak
b, untuk perangkat blok

Cari semua direktori di /etcdirektori aktif host.
Image description

Cari semua tautan lunak di host.
Image description

Hasilkan daftar semua perangkat blok di /devdirektori aktif host:
Image description

Cari semua file biasa dengan lebih dari satu tautan keras aktif host:
Image description

Top comments (1)

Collapse
 
xixixixixixi profile image
Kbustast

bagus bagus

The Complete Guide to Full Stack Web3 Development

The most important tools, protocols, and frameworks for building full stack web3 apps, and most importantly - how to put everything together to lay the groundwork for building out any of your own ideas in the future.