DEV Community

Ridwansyah
Ridwansyah

Posted on

5 Tips Menulis Kalimat Pembuka Novel Anda

Kalimat pertama sebuah buku berisi informasi berharga bagi pembaca yang sedang mempertimbangkan apakah akan membeli buku kita atau tidak. Jadi, bagi penulis, itu mungkin kalimat terpenting di seluruh buku.

Sering kali, calon pembaca akan melirik kalimat pembuka di toko buku atau di halaman contoh online untuk memutuskan apakah mereka ingin membeli buku tersebut terlebih dahulu, jadi kalimat pembuka yang bagus mungkin menjadi pembeda antara novel laris dan novel cerita bagus yang merana dalam ketidakjelasan.

Menulis kalimat pembuka yang bagus tidak sesederhana mengetik “Pada suatu waktu…” Adegan pertama novel Anda perlu menarik perhatian pembaca dan memperkenalkan mereka pada karakter, suasana hati, dan tema novel Anda. Berikut adalah beberapa jenis pembukaan yang berbeda untuk dijelajahi saat menulis draf pertama novel Anda:

  1. Mulailah dengan detail yang aneh

Baris pembuka dapat memikat pembaca dengan memperkenalkan detail luar biasa langsung dari kelelawar. Contoh klasik adalah baris pembuka dari George Orwell 1984 , yang merujuk pada jam yang berdentang tiga belas. Pada paragraf pertama, pembaca memahami bahwa ada sesuatu yang tidak biasa tentang dunia novel. Selain itu, nomor tiga belas hadir dengan sejumlah konotasi yang tidak menyenangkan dan supernatural, mengatur nada firasat novel dari adegan pertama.

  1. Tetapkan suara karakter Anda

Bab pertama novel pertama JD Salinger, The Catcher in the Rye, segera memberi pembaca pemahaman tentang sudut pandang karakter utama: tidak sopan, terpisah, dan letih. Pikirkan cara sederhana dan efektif untuk memperkenalkan sikap dan nada umum protagonis Anda di paragraf pembuka.

  1. Perkenalkan gaya naratif Anda

Terkadang, sebuah kalimat pengantar dapat menarik pembaca melalui lirik murni dan gaya naratif. Semburan staccato cepat dari suku kata murni memperkenalkan pembaca pada gaya penulisan berbeda Vladimir Nabokov di Lolita , dan kecerdikan teknisnya memberikan insentif yang cukup untuk terus membaca. Jika Anda memiliki gaya penulisan yang khas, biarkan gaya itu bersinar untuk pertama kalinya dalam kalimat pembuka Anda.

  1. Mengatur adegan

Bab satu The Bell Jar oleh Sylvia Plath dimulai dengan mengatur adegan untuk karakter utama kita. Plath menggunakan kombinasi detail sensorik (panas musim panas yang menyesakkan) dan kejadian mengerikan (eksekusi Rosenbergs) untuk menghadirkan adegan pembuka yang tidak nyaman dan sesak, memberikan latar belakang yang tidak menyenangkan bagi kebingungan dan kejenuhan narator orang pertama kami.

  1. Nyatakan tema Anda

Anna Karenina oleh Leo Tolstoy dimulai dengan kalimat, “Keluarga bahagia semuanya sama; setiap keluarga yang tidak bahagia tidak bahagia dengan caranya sendiri.” Baris ini menetapkan tema novel tentang keluarga yang disfungsional: https://www.penulisgarut.web.id/2021/09/contoh-awalan-novel.html

Kebanggaan dan Prasangka Jane Austen dibuka dengan kalimat, "Ini adalah kebenaran yang diakui secara universal, bahwa seorang pria lajang yang memiliki keberuntungan, pasti menginginkan seorang istri." Kalimat pembuka Austen merangkum sentralitas keinginan untuk perkawinan yang menguntungkan secara sosial, sebuah tema yang dia jelajahi sepanjang sisa buku ini. Pertimbangkan tema sentral dari ide cerita Anda dan lakukan brainstorming cara untuk menyaringnya menjadi satu kalimat.

Discussion (0)